Mau Data Anda diolah secara gratis? Klik pada gambar 2 x !! No Tipu

Humor Statistik: Keakuratan Quick Count

Alkisah, penjaga surga mulai kewalahan dalam menentukan siapa yang harus masuk neraka dan siapa yang berhak masuk surga. Ini dikarenakan semakin lama semakin banyak manusia dan juga semakin pandai dalam berargumen tentang dosa atau perilaku yang mereka lakukan.

Ide cemerlang muncul dalam tim penjaga surga tersebut, yaitu dalam metode penghitungan amal dan dosa manusia dengan menggunakan metode quick count. Segera mereka menyusun metode perhitungan dosa dan amal manusia secara cepat dengan metode quick count. Jika berhasil, ini akan membuat pekerjaan mereka lebih ringan.


Akhirnya mereka berhasil menyusun metode quick count dosa dan amal manusia. Mereka menghadap Tuhan untuk mempresentasikan hasil ini. Setelah selesai mempresentasikan metode itu, Tuhan tampak manggut-manggut, puas, lalu berkata, “Ada versi lain gak?”

Baca humor statistik yang lain Keakuratan Quick Count

Humor Statistik: Mahasiswa Santai

Seorang Dosen melihat seorang mahasiswanya sedang duduk-duduk santai di siang bolong. Dosen bertanya:

“Mengapa kamu santai-santai saja?
“Lha memang gimana Pak?” tanya mahasiswa.
“Jangan buang-buang waktumu. Belajarlah yang rajin agar kamu jadi pintar”.
“Memang kalau sudah pintar terus kenapa Pak?” tanya mahasiswa. Dosen dengan sabar menjelaskan
“Nanti kamu bisa dapat nilai bagus, bisa lulus dengan predikat bagus. Dengan demikian kamu bisa mencari pekerjaan yang bagus dan kamu bisa dapat hidup dengan layak, punya uang yang banyak!”
“Terus?” mahasiswa itu masih mengejar. Dosen menjawab dengan nada agak meninggi,
“Nah, pada saat itulah, kamu bisa bersantai-santai dan menikmati hidup!” Mahasiswa tampak cuek dan menjawab,
“Lha menurut Bapak, sekarang ini saya sedang apa?”…………….



Baca humor statistik yang lain Quality Control

Humor Statistik: Quality Control

Suatu ketika, tampak seorang wanita yang masih relatif muda, berpendidikan tinggi di sebuah kereta api dengan tiga orang anak kecil di sebelahnya. Akan tetapi, eksekutif muda tersebut malah sibuk dengan laptop dan sama sekali tidak memperhatikan ketiga anak tadi. Ketiga anak tadi menangis atau melakukan apapun, sama sekali tidak diperhatikan oleh orang tersebut.

Di depannya, ada seorang ibu-ibu yang mulai tidak tahan dan berkata:

"Hei, tolong anak anda dijaga dan dirawat! Berilah mereka perhatian dan tanggung jawab!"

Si wanita terpelajar mendongak dan berkata dengan nada ketus

"Mereka bertiga bukan anak saya!"

"Lalu mengapa mereka bersama dengan Anda? Saya lihat ketiganya naik kereta bersama Anda. Jangan bohong, bertanggung jawablah!, sahut orang di depannya.

Dengan nada tertahan, wanita terpelajar tadi menjawab:

"Baiklah, saya adalah seorang profesor statistik termuda yang pernah ada. Karena kepintaran saya, maka saya dikontrak oleh sebuah perusahaan kondom, untuk mengecek kualitas produk mereka secara statistik, karena tidak mungkin melakukan pengechekan terhadap keseluruhan produk. Nah itulah kelebihan dan kepintaran saya".

"Lalu apa hubungannya dengan ini?" orang tadi agak kebingungan.

"Begini, saya menggunakan toleransi sebesar 1%", lanjut statistikawan pintar, " dan ternyata memang ada produk yang gagal. Customer protes dan perusahaan membebankan semua kerugiannya kepada saya!"


Baca humor statistik yang lain: Setengah Iya Setengah Tidak

Promo Domain Murah mulai Rp. 15rb